Hak Jemaah & Hak Ibu Bapa


Respon khas buat sahabat2 d kemaman,besut d mesir.. Jwpn ini buah dr pmerhatian d diskusi brsama beberapa orang sahabat, ats izin ALLAH ia dterjemahkan pd lembaran ini, ana tak harapkan persetujuan, sekadar buka minda...

"...dan berbuat baiklah kepada ibu bapamu, kerana redhaKu ada pada redha keduanya..."



Rasanya kita amat jelas tentang tanggungjawab seorang anak kepada ibu bapanya, maka tak perlu ana mengulas panjang tentang itu, namun yang menjadi timbang tara dan titik pertikaian adalah apabila berlaku pertembungan antara hak ibu bapa dan hak jemaah, dimana rasional sahabat2 diluar sana yang menggelar dirinya seorang pejuang...

Sebagai mahasiswa yang berjuang dalam pentas dakwah dan politik kampus, lazimnya akan berlaku pertembungan antara dua tanggungjawab besar,iaitu tanggungjawab sebagai anak dan tanggungjawab sebagai ansarullah, pejuang agama ALLAH.

Seringkali apabila ana bertemu sahabat2 dari peringkat ahli biasa sehingga peringkat pimpinan, masalah ini sering diusulkan dalam pentas pendebatan, tidak kira pendebatan berbentuk 'formal' mahupun pendebatan 'kedai kopi'

Masalah yang tak popular tapi masih juga tidak berpenghujung, mungkin juga ia satu isu yang dianggap basi, namun tidak sepatutnya dipandang enteng..Kerana kedua tanggungjawab ini adalah tanggungjawab asas yang menjadi tapak awal kepada perjuangan.

Fikirkan, layakkah antum membina istana perjuangan andai pasak perjuangan masih rapuh. Ini bukan masalah futhur,sebaliknya masalah pokok yang sepatutnya antum perjelasi dan halusi dengan penuh izzah dan teliti. Yakin dan percayalah, andai masalah pasak ini antum kesampingkan, antum sebenarnya membina istana diatas angin, tak memijak bumi dan tak pula diterima langit.

Lazimnya, hujah yang biasa ana dengar, andai kita memelihara hak ALLAH,maka ALLAH akan jaga hak ibu bapa kita. Maka bukanlah salah andai kita mengabaikan larangan ibu bapa asalkan kaki kita berpijak pada perjuangan yang sebenar.

Ada juga yang mengambil hujah2 pejuang ikhwan seperti Zainab Al Ghazali malah ada yang mengusulkan hujah 'amir syuhada' HAMAS, Syeikh Ahmad Yassin sebagai lampu hijau mengutamakan hak jemaah melebihi hak ibu bapa.

Ana sesekali tidak manafikan hak jemaah dan hak antum untuk bergelar pejuang agama, namun di peringkat ana sendiri, ana sering tertanya2, adakah Islam di negara kita seperti masyarakat Islam Palestin??? Adakah mana-mana wilayah kita di tawan Israel laknatullah seperti di Gaza, adakah IPT kita dijadikan markas siasatan akademi Israel seperti di Tel Aviv ???

(Cuba lapangkan minda antum, kesampingkan semangat dan emosi yang teriku-ikut, maka antum akan nampak apa yang cuba ana sampaikan, jika tidak lebih baik lupakan saja perenggan seterusnya)

Kita lihat begini, samakah hukumnya seorang anak di Palestin mengingkari larangan ibu bapanya keluar berjuang dan mengutamakan jemaah dengan hukum seorang anak di Malaysia mengingkari larangan ibu bapanya keluar berjuang dan mengutamakan jemaah???

Methodnya sama, namun waqi'nya berbeza, adakah hukumnya akan jadi sama??? Bukankah ALLAH itu Maha Teliti perhitungannya???

Ikhwan akhwat fillah, bukanlah niat ana untuk mewujudkan provokasi atau menghalang sahabat2 dari turun kelapangan ummah kerana larangan ibu bapa, namun sebagai sahabat ana cuba wujudkan situasi supaya kita dapat sama2 buka minda, jangan penjarakan minda antum dalam ideologi perjuangan yang tak berasas.

Wajib ke atas antum untuk memperjelaskan tentang waqi' dan aulawiat. waqi' berbeza aulawiatnya juga berbeza. Bukan dalam semua keadaan, ibu bapa jatuh tempat kedua. Ingat sebagai pendokong agama Allah, antum perlu ada fikiran sendiri, jangan terikat dengan hujah pimpinan semata2, kerana hujah mereka untuk umum, belum tentu sesuai untuk keadaan antum (ini hasil perbincangan ana dengan seorang pmpinan)

Sebagai pendokong, asah akal antum untuk respon dan berfikir, bukan sekadar menerima dan wala' semata-mata , itu mentaliti penyokong!

Firman ALLAH dalam surah Ali-Imran

"Dalam penciptaan langit dan bumi, peredaran siang dan malam, ada tanda2 bagi hambaKu yang berfikir"

Islam itu untuk orang yang berfikir, maka jangan berhenti berfikir, kerana bila anda berhenti berfikir, saat itu neuron otak anda juga akan berhenti bersambung, jadilah anda orang paling rug dalam dunia sehingga seluruh jasad anda juga mula menyesali rohnya ( Dr. Aid Al-Qarni)

Hidup ini ibarat bilik darjah, setiap situasi ibarat satu subjek baru, antum takkan berjaya menyelesaikan semua subjek dengan satu teori, ada masanya antum terpaksa wujudkan teori baru, terpulang pada kebijaksanaan antum berfikir.

Akhir kalam, selamat berjuang putera puteriku, jangan sesekali lupakan ibu dan ayahmu.. Sesungguhnya mereka juga ada hak ke atasmu...


Jangan lupa memberikan sedikit komentar ye!!

This entry was posted on 11:42 PM and is filed under . You can leave a response and follow any responses to this entry through the Subscribe to: Post Comments (Atom) .

3 Komentar

man huwa???ana x dpt data kmasukan nta/anti..nway,syukran sbb sudi bkunjung..=)

Assalamu'alaikum...ana nak mnta nta/nti perjelaskan dgn lbh terperinci lg...

drmuslim yg tersepit

Post a Comment