Ekspedisi to the origin..Ootai

"Dan orang-orang kafir sebahagian mereka melindungi sebahagian yang lain, jika kamu ingkar dari laksanakan apa yang telah diperintah ALLAH (saling melindungi), nescaya akan terjadi kekacauan di bumi dan kerosakan yang besar" al-anfal :73

Habis je kelas speech com, aku tersermpak dengan seorang sahabat orang asli, teruja dengan pengalaman menjelajah penempatan orang asli di hutan Felda Lasah, Sungai Siput, Perak, hujung minggu lalu, ingin sekali aku berkongsi kejayaan anak orang asli perak ini sehingga berjaya sampai ke kampus hijau ini. Namun amat menyedihkan, apabila aku bercerita tentang kemiskinan dan kesusahan orang asli ini, perkara pertama yang ditanya ''ada Islam' tak? Kalau ada Islam kami tak sama suku. Dorang keturunan T----r, kami, suku s---i tak da islam lansung, kalau ikut zaman dulu, dorang tu keturunan hamba-hamba'' aku ukir senyuman dalam marah, hina sangatkah Islam sampai Islam dianggap agama untuk suku hamba? Jika 3 tahun lalu, mungkin awal2 aku dh buka gelanggang debat, namun, rasioanal mengingatkan aku, bukankah Bilal, Zinnirah, dan keluarga Yasir juga golongan hamba, namun cukup mulia disisi tuhan? Sungguh, betapa lembutnya hati si hamba menerima Islam.


Satu persatu kenangan di Ootai menjengah fikiran, aku tersenyum sendiri. Walau di awalnya aku serba salah juga terpaksa meninggalkan program rehlah PMI yang diarahkan oleh sahabat baikku, namun selepas membuat timbang tara, samaada ukhuwah perlu dibentuk untuk mantapkan dakwah atau kefahaman dakwah yang akan membawa kefahaman ukhuwah (isu ni akan aku bahasakan dalam slot khas nanti) , maka aku lebih cenderung menggunakan 'teori topi merah' Edward De Bono, ikut kata hati. Bukan niat mengawlakan program jemaah lain, namun sebagai ahli gerakan Islam, aku cuba keluar dari pemikiran jemaah centric, dan ternyata urusanku dipermudahkan. Dalam rajuk diperli sahabat2 yang belum mengerti, Allah hantarkan pujukanNya dari mulut seorang sahabat, 'pergi la, bawa dakwah sejauh mungkin, InsyaALLAH, I'll do well here..' ….=)

Seawal 6.30 pagi, kami bergerak dari UPM. Team dari UPM, Fuad Hilmi Zakaria, selaku presiden KBM, aku sebagai duta Pro Mahasiswa UPM, dan Nadirah Azam, sebagai wakil PMI, serta akhie Waan Amir Amirzal, sebagai pemantau kami. Seterusnya kami bergerak mengambil Nurul, sahabat medic dari UiTM, melengkapkan kami sebagai team KL.

Cabaran pertama bermula, apabila tayar salah sebuah landrover kami pecah dalam perjalanan, memyebabkan kami tersadai hampir 3 jam di Felda Lasah. beberapa jam kemudian, team dari kedah yang diketuai Cikgu Hasyim, seorang pesara pensyarah yang sangat sempoi, bersama anak2 didiknya, Anis, Fiqah, dan Atiq. Team Perlis, akhie Azmarul dan Firdaus, dan hard2 core Ummah Aid, akhie Syahrizan Sazali dan akhie Salman Al-Siddiqie dari Penang. Syura bersetuju melantik Fuad sebagai amir, Nadirah sebagai Chief cook dan akhie Salman sebagai imam tetap.

Perjalanan yang mengambil masa hampir 4 ke 5 jam meredah hutan dari Felda Lasah menuju ke Ootai padaku cukup bermakna. Jalan-jalan yang tak rata menyebabkan landrover yang kami naiki hampir terbalik 2 kali. Debu2 jalan dah jadi macam bedak asas dekat muka semua orang! Kata sahabat2, perjalanan kali ni lebih mudah jika dibandingkan dengan sebelum ini. Tapi sebagai new beginner seperti aku dan akhie Amirzal, kami lebih banyak mendengar dan belajar.


Semakin jauh ketengah hutan, perjalanan kami semakin meriah ditemani orang2 asli yang melambai2 dari luar tingkap, sesekali akhie Salman akan berhenti dan menghulurkan kismis kepada anak2 orang asli yang sedang bermain lumpur di tengah jalan sampai comot2 satu badan. Terhibur dengan telatah anak2 kecil yang tak berseluar baju melompat2 keseronokan dapat kismis. (err…muslimat pndang skali je tau..betol ne!!).

Sampai di Ootai kami disambut kak Jenon dan kakaknya,kak Kamalia. Hanya kak Jenon yang fasih berbahasa melayu. Dalam ekspedisi kali ni, kami dibahagikan kepada 2 team, team dakwah dan team 'Cak Raya'. Cak raya ni macam 'makan besar' la, biasanya orang2 luar yang datang perkampungan orang asli akan sediakan 'cak raya' dengan orang kampong.

Memandangkan aku tak de la tulen sangat nilai2 kewanitaan, so aku pilih untuk duk dalam team dakwah. Bimbang ada yang keracunan dengan masakan aku nanti (toilet tak ada tau, semua kene 'settle' dekat dalam semak atau terus pegi sungai..huhuhu) Selepas ta'aruf dan berehat beberapa minit, kami mula turun dan mula mendekati orang asli. Akhie Salman hulurkan beberapa buah buku cerita nabi. Aku tersenyum. Memang aku pakar bab ni, pengalaman praktikel di sekolah aku pergunakan sebaiknya. Namun ternyata bukan mudah, walaupun 3 tahun bergelar pelajar TESL, aku lansung tak mampu menarik perhatian mereka, aku macam alien kat sini, lansung tak dipedulikan!

Mungkin sedar dengan muka moyok ala2 chipmunk aku, akhie Salman suruh aku edarkan biskut yang dah pecah2 kat tangan die, mula2 cuak juga, takkan nak bagi habuk biskut kan? tapi ternyata, dalam sekelip mata, bukan budak2 aje,sampai mak budak pn dtg dekat. Rupa2 nya, orang2 asli ni sangat miskin, makanan ruji mereka cuma ubi kayu yang direbus dengan air tanpa garam, sebab nak beli garam pun tak mampu, so harga sekeping biskut yang dah pecah2 ni pn, sangat bermakna. Subhanallah, teringat sisa2 biskut tiger yang aku buang sebelum bertolak kesini. Rasa cam nak tampar je diri sendiri. Tuhan..membazirnya aku…

Sambil2 bdk2 tu makan, aku amik kesempatan buka crita Nabi Sulaiman, tatau la dorang paham ke tak, tapi aku takar Raja Sulaiman, jadi Tok Batin Sulaiman. Dorang gelak2 jer. Habis bercerita, Atiq ajak aku bwak budak2 pegi sungai. Dekat sini la aku mula mengenali anak2 kecil ni lebih dekat. Dengar pengalaman dorang jalan kaki 4 jam pegi skolah , tumpang tidur dekat tepi padang sekolah, dan cerita cikgu2 yang seolah tak peduli dorang betol2 blajar atau skadar pg skola supaya dapat baju percuma. Aku menilai bicara sebuah kemiskinan, penghinaan, ketidak adilan, dan bicara sebuah kesyukuran. Kesyukuran atas nikmat kesenangan yang tak pernah putus sejak aku kecil.

Sebelum nikmati cak raya, kami semua solat dulu sama2, rupa2 nya dorang ni tak pandai solat, jadi aku solat tanpa telekung supaya dorang boleh tengok kedudukan tangan, dan kaki aku ketika solat. Hari kedua, aku pakai kain batik dan tutup seluruh kaki sebab mejoriti asli perempuan berkain batik. Alhamdulillah, dah ada yang ikut. Nurul ajar mereka berwuduk, dan Atiq ajar dorang mengucap. Walaupun kami perlu upah mereka dengan makanan untuk solat dan mengucap, tapi rasanya berbaloi, bukankah islam taklid lebih baik dari kafir?

Malam kat cne, tersangat sejuk, dua helai stoking dan 2 pasang baju yang aku pakai masih tak dapat hilangkan kesejukan yang masuk sampai tulang. Dalam gelap malam, aku gagahkan juga untuk bangun qiam, tak sampai hati kejutkan sahabat2 yang lena dan kepenatan, aku kuar dan amik wuduk sorang2, takut juga, tapi rupanya dah ada mslimin yang bangun, lega sikit la (kalau bab ghaib2 ni, aku memang jadi perempuan sikit..hehehe). Kata akhie Syah, kawasan orang asli ni keras. Tapi, aku yakin, ayat ALLAH lebih 'keras'.

Tahajud aku malam tu akan jadi kenangan yang sangat2 indah, solat bawah atap langit yang dipenuhi bintang yang sangat2 terang. Beberapa kali air mata aku keluar masa sujud, Subhanallah, cantik sangat2 bumi ni rupanya. Dan masa ni juga aku sedar kepentingan hafalan Quran, dalam pekat malam mana boleh baca quran, tak nampak apa2 lansung, so aku cuba juga baca berdasarkan hafalan aku yang tak berapa lancar. Tapi kuasa Allah, waktu kat sana, macam senang je lidah aku nak sebut, tapi bila balik kolej, cuba baca semula, dah tak lancar balik. Subhanallah, walhamdulillah!

Hari2 terakhir kami terisi dengan misi bantuan, selesai sarapan dengan tok batin, kami keluar ke beberapa kampung lain untuk edarkan bekalan makanan dan baju. Sayu sangat bila tengok baju2 buruk pn mereka trima dengan gembira, senyum tak henti2. Berkali2 aku panjat syukur pada Allah, setiap kampung yang kami berhenti, aku akan buat sujud syukur, dan perbaharui wuduk aku dengan air2 bukit yang sejuk dan segar. Biar tanah dan air ni jadi saksi di hadapan tuhanku, yang aku dah bawa agamaNya sejauh ini. Maha suci ALLAH atas iman dan islam ini. Atas nyawa dan hela nafas ini.

Aku pandang jalan2 yang dah aku lalui sepanjang kat sini. Dalam hati, aku tertanya, bila lagi aku akan lalui jalan2 yang dah aku lepasi ni. Nekad aku untuk kembali lagi kesini. Jika disini, di tanah ni,akhie Amirzal menyimpan impian untuk menawan dunia, dan Fuad menyimpan impian untuk syahid, aku juga menyimpan 1 impian baru. Jika sebelum ni aku bercita2 untuk jadi sayap kiri perjuangan islam, hari ni aku bercita2 untuk tidak menjadi sayap, sebaliknya terus menjadi burung yang akan membawa benih islam ini terbang sejauh mungkin. Tiap kali bercerita pada sahabat2, soalan pertama pastilah..program jemaah apa? Dan aku pasti tersenyum..ya ukhti..di Ootai, aku tidak melihat mana2 jamaah, tapi aku melihat sebuah payung yang bernama dakwah islamiyah, ini yang akan aku pasakkan pada generasi2 baru ini,dan anak2 ku nanti akan aku ajarkan..erti ' rabithah dakwah'..My journey to an origin, brings me to my original destiny!





Jangan lupa memberikan sedikit komentar ye!!

This entry was posted on 8:18 PM . You can leave a response and follow any responses to this entry through the Subscribe to: Post Comments (Atom) .

4 Komentar

salam, a good effort for a jundullah like u..yup, gotta admit with u being a bird rather than wings..if there IS a guy like u, i'll definitely vote him as a leader..btw, keep it up..BUT, don't forget ur priorities. u come to upm for the sake of study..ur a tough gal, aren't u? so, prove it!

trimas lot, apprciate dat much!one day, i'll bring islam a lil bit further..my next aim..palestine!

sonok baca cita k.nor..ira publish dalam blog ira blh?

Post a Comment