This is my way

Thanx atas respon2 shbat2 dlm ekspedisi Ootai..nk betolkan cket..sbenanya bukan Ootai,tp kuntai..ish2,sori...by the way..sedikit perkongsian, atas cdgn seorang teman, insyaALLAH by next sem aku akn seat dengan KBM dan NGo2 utk bwk team dkwah kmpus masuk pkmpungan asli dan rumah ank2 yatim..cadangannya nak buka keahlian pada sape2 yg bminat tmasuk bukan ahli Pmi dan kbm..yang bestnye,even plan ni masih dalam 'percaturan minda', tapi dah ade geng2 aku dalam Al-Biruni and faculty2 mate yg nk join! terharu~ Buat masa sekarang, aku tengah kije keras nk rancang paperwork untuk kutip dana projek dakwah orang asli ni..doakan la yea..bnyk jg cabaran..nk mnta org support,bkn mudah kn..berperang dengan final projek lagi..nk hdiahkn 1st class certificate pada ummi ayah dan lectures yg sangat bnyk support..nk buat y tbaik dlm dkwah dan plajaran..kene sabar banyak,kene korban bnyak..huhu..takpela,yg penting..nur dakwah akan terus mengalir dlm jiwa semua warga kampus hijau ni, bukan hanya PMI,PROm,atau mane2 jmaah sahaje..tapi pd SEMUA!!!=)


Kebelakangan ni, ramai yg tnye,kenapa aku betol2 bsungguh nk bawak dkwah luar kmpus..dalam kmpus pn masih mendambakan perhatian..tak tau 'mode' sbenar disebalik pertanyaan tu..irritate,sarcastic, motivate, or just a simple question with no inttention..jadi aku pilih untuk husnuzon..selemah ukhuwah yg mampu aku hulurkan..yup,aku tak nafikan..bukan niat aku nak abaikn dakwah d kampus,tapi sedarlah shbat2..aku cube untuk pergi setapak ke depan, tnye la insan2 yg dekat dgn aku..betapa dunia di luar sane lebih berliku..

Bagaimana aku penah diminta utk mencabut tudung labuh semata2 untuk kelihatan 'kemas' dan 'cantik' depan pwakilan2 antarabangsa..bagaimana sesaknya nafas aku bila diletakkan sebilik dengan penganut kristian ortodok yg setiap pagi berlumba membuka bible saat melihat aku mmbaca al- quran, betapa aku terpaksa qiam dalam gelap sebab tak nak dituduh 'mencabul hak' beragama..bgaimana aku bsungguh untuk bawa nilai keterbukaan islam untuk memecah stigma dan stareotype 'jumud' wanita islam yang bertudung labuh.

Aku membawa misi yang cukup besar dalam setiap program yang aku ikuti, misi untuk membuktikan pada manusia2 moden ini, yang aku masih boleh berbual mesra tanpa a cup of warming drink (arak), aku masih boleh tersenyum mesra tanpa welcome hugs..membuktikan yang aku mampu meraikan tradisi dalam ketegasan syariat..bukan mudah..sungguh,bukan mudah..

Cabaran yg baru aku lepasi dalam program semalam juga, tak kurang hebatnya..walaupun tak sebesar program sebelum ni, tapi berada dalam sebuah workshop yg dipenuhi golongan2 profesional memang tak kan terlepas dari 'inferior'.. dikelilingi sekumpulan Dr PHD,Ir, Dr prubatan, dan other MIF (master in fields)..mencabar keazamanku selaku pelajar yg belum pun punyai ijazah utk bawak islam disini..mustahil untuk seorang muslimat yang ditarbiah untuk miliki jiwa seorang Umar al forouq sekadar berdiam diri, sedang penceramah yg sangat aku kagumi dengan penuh kelembutan mmbawa 'keindahan' jesus ditengah2 kumpulan manusia2 hebat ini..Aku betulkan niat, setiap kali berbual, aku akan selitkan tentang islam, tentang nabi yang aku cintai..namun pada manusia hebat ini, islam bukan bicara golongan profesional..dalam perjalanan balik, aku hampir2 terjatuh, emosi aku seolah ditekan kesedihan dan kekecewaan yang amat sangat...tuhan..betapa sekularisasi telah memisahkan agamaMu jauh dari kehidupan umat2 agong ini..

Apepun, pngalaman mengikuti program2 bersifat interculture sbenanya sangat membuka mata aku tentang penindasan d kmiskinan ummat..cube la berbual dengan student2 nigeria,bosnia,bgladesh, dll..lihat sndri bagaimana ilmu mngubah orang2 miskin yang pernah dilayan seperti hamba, hari ini berdiri mnjdi 'manusia'..bicara ketidak adilan berlaku dimana2..tp itu bkn alasan untuk kita berhenti berstrategi..ape yg perlu kte ingat..tak semua perjuangan perlukan kekerasan, tapi semua amalan perlukan ehsan agar dakwah akan sentiasa mengalir dalam semua sekatan..ini trbiah 'seorang murabbi'..kerana itu, aku nekad untuk keluar membawa islam di luar kampus, agar perjuangan ini dapat menjadi madrasah persediaan untuk aku terus 'standing tall' sebagai graduan muslim..

Buat ukhti2ku sayang...ini hanya secebis dari sebuah realiti kehidupan diluar sana.. terpulang pada antum, samaada nak teruskan tradisi kakak2 yg hebat di kampus, abaikan pelajaran,kemudian berlindung dibelakang suami, atau aku mencabar antum, berjuang di kampus, ikhlaskan jihad ta'alim antum, dan masuk kedunia luar sebagai muslimah profesional, bersama-sama meletakkan islam ini di maqam 'ruqayya'.. makam yang tinggi...=p

sahabiahku sayang, muslimah yang lahir era ini, perlu eksplorasi potensi diri, perlu tahu bila saatnya mereka perlu berdikari, dan tidak jemu mencari Dia untuk disandarkan setulus cinta dan pengabdian, kerana Dia tak kan pernah mengecewakan. Begitu, aku membentuk jalan hidupku...=)


Jangan lupa memberikan sedikit komentar ye!!

This entry was posted on 11:50 AM and is filed under . You can leave a response and follow any responses to this entry through the Subscribe to: Post Comments (Atom) .

4 Komentar

moga allah memberkati niat suci akak..

tahun depan kite g kg. orang asli lagi deh..

sudah windu ngna kak junun..he3..

tahniah nur...
semoga ALLAH memberkati enti...
namun, jalan juang tidakkan mudah tanpa usaha dan keimanan kpd yang HAK. semoga ALLAH sentiasa bersama kita. perjuangan fisabilillah memerlukan pejuang sepertimu...

dira: insyaAllah, kak pn rndu dik jg..=)
abu fuad: syukran atas 1 lg platform dkwah ni..pasal prihatin 2,insyaALLAH ana pertimbangkn..=)

Post a Comment