Sempurna, Bukanlah Milik Manusia!

Cuti semester kali ini cuba ana manfaatkan dengan eksplorasi ke lubuk-lubuk ilmu, dan beberapa buah buku tulisan Dr. Abu Aid Al Qarni, menjadi santapan ilmiah yang paling ana gemari. Alhamdulillah walaupun tak banyak yang ana perolehi namun masih ada sedikit yang dapat ana kongsikan buat tetamu yang sudi ziarah.

" biarlah kita bahagia dengan cara kita sendiri ”



Satu dari beribu kalam ilmu yang dicoretkan oleh Dr Aid, namun cukup membuatkan ana berfikir. Semasa kecil ana ingin sekali menjadi seperti seorang teman, dia cantik, pandai, berbakat dalam seni lukisan, dan disayangi ramai orang kerana bakatnya itu. Jadi ana berazam untuk belajar melukis, namun sayangnya ana tetap tak dapat menandingi kelebihannya itu, tamat sekolah rendah kami membawa haluan masing2 sehinggalah beberapa bulan yang lepas, dengan kasih dan izin ALLAH, ana kembali bertemunya dalam terminal maya ini.

Alhamdulillah, dia masih seperti dulu, lembut, cantik dan kini menyambung pelajaran dalam bidang yang paling di gemarinya, lukisan seni bina. Dia bakal berkahwin dan ana gembira bagi pihaknya, seketika, perbualan kami mula rancak .

Ana luahkan betapa ana ingin menjadi sepertinya pada satu ketika , kami melerai semula kenangan zaman persekolahan yang cukup menyeronokkan, namun yang paling memeranjatkan, dia tak gembira dengan keadaannya dulu!

Dalam diam dia mengimpikan kehidupan yang lebih bebas, katanya andai masa boleh diputar, dia ingin sekali menjadi seperti ana, malah dia ingin sekali ikut serta ketika ana dan rakan2 memanjat pokok dan pagar sekolah! agak pelik juga seorang gadis manis, yang punyai segalanya tiba-tiba ingin menjadi budak nakal dan sering dimarahi cikgu macam ana ni. Namun rupanya menjadi pelajar harapan bukanlah mudah, jiwanya sering tak tenteram, dia sering memikirkan pandangan orang, dan perlu berlagak matang selalu.

Maka akhirnya ana faham, bahawa kebahagiaan sebenar bukan terletak pada kesempurnaan, tapi bagaimana caranya kita menghargai setiap apa yang kita ada, kerana sempurna, bukanlah milik manusia!

“ sesungguhnya nafsu manusia tak kan pernah puas, andai ia diberi emas sebesar bukit uhud, pastilah dimintanya gunung thursina pula…”

Seperti Firaun di zaman Nabi Musa yang dikurniakan pangkat dan kuasa seorang raja, lantas mahu menjadi tuhan pula, begitu juga Zulaikha, wanita bangsawan yang punyai seorang suami yang cukup mencintainya, namun mengkehendakkan yusuf, anak angkatnya. Begitulah manusia, tak kan pernah puas dengan kurniaan yang melimpah padanya. Nauzubillah!

Maka pesan ana pada diri dan pada sahabat2, bersederhanalah dalam segala-galanya, terima diri kita seadanya, maka kita akan sedar bahawa kita juga punyai kelebihan yang banyak.

“ kamu adalah sebaik-baik ummah” Allah menjadikan kita begitu sempurna, Maha Baik ALLAH, setiap makhluknya layak untuk merasa bahagia, maka sahabatku, berbahagialah dengan caramu. Selamat menempuh kehidupan baru!


Jangan lupa memberikan sedikit komentar ye!!

This entry was posted on 9:17 PM and is filed under . You can leave a response and follow any responses to this entry through the Subscribe to: Post Comments (Atom) .

9 Komentar

Mengambil kata-kata Pak Lah:
"Saya Punya Cara Sendiri"
hehehe....

Penuh dengan penghayatan...

oit,lewatnya...
harap segalanya bjalan lncar..=)

Syukran jaziilan atas komen2 nti diblog ana.

Mmmm nice post.. ya betul tu...tiada yang sempurna.... stop trying to be somebody... be yourself... it's how we act we speak and think make us someone else... someone unique and special...

wah... ntah napa la aku pagi ni.. ahaks

yup.cudn't agree more bro..
nice comment!tq lot..
no 1 perfect, but still u can go 4 it, try ur best 2 find ur gol, ganbatte!!!

Salam..sesungguhnya bilamana kita ni manusian sudah tidak mungkin kita sempurna. kerana manusia penuh kekurangan. Namun janji Allah tetap ada untuk insan selemah kita. Andai takwa kita tinggi, kita mampu mengatasi tingginya malaikat namun andai kita tewas, serendah haiwanlah tempat dan darjat kita. Apapun istiqomah adalah yang terbaik dalam kehidupan kita.

pergh...bila ustaz rockers berbicara..betol2 rockers ke skadar approach dakwah..
apapun, ana kagum, ada ilmu yg ana dpt dr komen ni..jazakallah khair kathir!

memang orang tak sempurna. Sebab itulah kawen menyempurnakan seseorang...wakakaka

ish..sifu ni...
suka tol ckp sal kawen
gatal sgt da ke???
hahahahhaa

Post a Comment